Saturday, June 7, 2014

Pillow talk

Bismillahirrahmanirrahim.




Selalu sangat baca quote oleh Imam Shafi'e di atas, namun sangat ambil masa nak faham sebenarnya.


Baru-baru ini dalam 'pillow talk' dengan murobbi, saya tergerak untuk bertanya sesuatu mengenai baitul muslim.  

**batuk**

Somehow bila bercakap mengenai ini, saya lebih suka untuk 'open' dengan mereka yang lebih makan garam atau murobbi kerana inginkan pandangan yang tepat dan kena pada sasaran.

Alhamdulillah, beberapa nasihat daripada beliau sangat terkesan di hati. 

Sebenarnya tak perlu rasa susah hati pun jika kita sudah berusaha mencari redha Allah.


" Jika seorang lelaki itu, di dalam hatinya ada Allah, itulah yang akan jadi benteng keimanannya, yang menjadi benteng sifat malu dan syahwatnya.

Namun jika dalam hatinya ada 'kamu' melebihi cintanya pada Allah, keinginan itu akan lebih mendorong hatinya dan melebihi batasan yang digariskan iman."


Begitu juga dengan kamu sendiri.

Sebagai manusia kita tak akan mampu baca hati orang lain. Bibir kita boleh mengatakan 'lillahitaala'  namun selurus mana ikhlas kita, atas sebab apa tu, Allah lebih tahu. Kerana itu kita diajar untuk mengenal jelmaan iman itu daripada amal dan apa yang terzahir yakni 'buah' daripada keimanan. 

Sebenarnya jika Allah mahu, dia mampu menyatukan hati manusia dengan asbab ikatan yang lebih besar. Hingga akhirnya kita memilih atas sebab yang besar.

Bukan kerana tarikan yang ada pada orang itu, bukan kerana dia sukakan kita atau sebaliknya, bukan kerana kasihan, bukan kerana dah malas nak fikir tapi hanya kerana mengharap Allah redha. Kerana itu, kenapa takut untuk mengatakan 'tidak' selagi hati belum benar-benar yakin. (?)  

Banyak sangat sebenarnya niat yang tidak jelas hingga susah nak merasa kemanisan iman dalam beramal. 

Mungkin kita rasa diri  kita bebas daripada masalah yang obvious macam 'couple' sebab kita dah pangkah awal-awal lagi since kita tak mahu mengheret dosa dan beban jahiliyyah. 

Namun dalam perjalanan kita melalui gerabak ini selalulah re-check semula hati kita, 

Ada tak benda lain yang menempel pada niat-niat baik kita.

Periksa semula apa yang kita mahukan sebenarnya. Di mana kita tempatkan matlamat dan alat tu.








Seorang bekas usrahmate yang sudah BFG turut pernah pesan, 

"Berkaitan dengan ni, kita tak tahu masa depan. Akak rasa penting sangat minta supaya Allah tsabatkan kita. Jika nikah dengan ikhwah pun adakah kita akan laju dan istiqamah atas jalan ni atau makin menge'down'kan kita.

Kita tak tahu.

Kerana itu kena  selalu istikharah, biar kita buat keputusan dengan fatwa hati dan berdasarkan keimanan."


Bekalan kecil buat persediaan BFG, mungkin. 

Penting untuk settlekan benda-benda kecil supaya kita lebih fokus dan disibukkan dengan perkara besar. Jika dulu, berada di Indonesia ialah satu jalan keluar yang gampang bagi saya kerana dapat lari daripada benda-benda ni. 

Namun bila masanya tiba untuk pulang BFG, tak boleh mengharapkan batas jarak lagi. Kena belajar membentengi diri dengan iman yang jelas akan matlamat dan prinsip diri. 

Jika kita benar-benar meletakkan Allah di hadapan, seharusnya kita tidak takut kehilangan apa-apa daripada manusia. Kecintaan manusia, atau janji manusia. Seseorang tu mungkin boleh sukakan orang lain kerana apa pun yang ada pada diri secara zahirnya. Kerana sifatkah, wajah, harta, profesion ? atau apa. Namun belum tentu mereka turut menyenangi prinsip, pegangan dan menjadi misi visi hidup orang tu.

Menjaga diri, insyaAllah.













Tuesday, June 3, 2014

SOCA (finale)

Bismillahirrahmanirrahim..

Hari ini, 'dia' lulus peperiksaan SOCA  buat kali terakhirnya sebelum pulang ke Malaysia.

Alhamdulillah.



krikk..krikk.

Astaghfirullahalazhim.

T.T

Cerita lagi. 

Untuk soca kali ni, alhamdulillah 'dia' sempat 'habis study'. Kerana mengalami trauma dengan kesan belajar last minute, jadi diusahakan supaya draf soca tu dibuat awal-awal, siap bukukan segala supaya mudah nak belajar. 

Malam sebelum soca, dia sempat menguji diri. Dikeluarkannya kertas-kertas kosong, dan difikirkan contoh case yang mungkin akan diuji. Kemudian dia coret pathophysiology, basic sciences dan clinical yang harus diketahui, untuk make sure tidak ada yang tertinggal. Semangat, berdebar-debar pun ada.

Kemudian esoknya di fakulti, selepas mencabut undi, didapati diagnosis casenya ialah Post Streptococcal Acute Glomerulonephritis (PSGN). Dalam hati, dia rasa macam,

"okeh, insyaAllah"

Kemudian mula menulis atas flipchart laju-laju. 

Banyak sangat nak cerita, malah daripada pathophysiology lagi, ditakdirkan dia ingat banyak benda, alhamdulillah. Paling pun cuma ragu-ragu jenis diuretics untuk 'Furosemide', entah loop diuretics atau apa. Terlupa ^^'. Jadi cuma ditulis MOA nya sebagai diuretics secara general takut tersalah.

Flip chart paling banyak dalam sejarah disiapkan. Dengan tulisan yang boleh tahan tidak serabut. Hingga bila dia selesai menampal flip chart di bilik examiners, Doktor Lulu menegur, 

"Banyak sekali flip chart kamu." Sambil melihat kertas yang memenuhi dinding sampai tak muat.

Ekspresi dia, ^^' (peluh kecil)

Kemudian setelah selesai presentasi, dia dipanggil semula untuk pemarkahan dan komentar. Diingat kurang lebih perbualannya.

"How do you feel about the today soca's examination..?"

Mulanya dia diam, sebab keliru dengan perasaan sendiri. Akhirnya kerana doktor masih menunggu dia menjawab, 

"I dont know, doc."  sempat senyum segaris.

"Can I know how is your preparation for this soca examination..? " Dia tanya lagi.

Tarik nafas.

"I tried my best, although I admit that there are certain cases that I have'nt really settled."

Macam bajet pula namun dah tak tahu apa nak jawab. TT____TT

"Ok..... Athina, you have include everything in your presentation. And yes, I could see that you have prepared well. But due to lack of time management during the presentation, you forgot a few things which are not that prominent, but yet important."

"Maaf, boleh saya tahu apa yang saya tertinggal, doctor..?"  Telan air liur.

"The prognosis of the patient, and also the detail how Furosemide work, that's all. Kamu seharusnya menerangkan ini.."

Apabila diberitahu markah, rasa lega, Alhamdulillah.

Kemudian keluar dari kamar ujian, masih melayani perasaan antara lega dan gembira. Sempat juga dia berfikir mengenai komentar dosen tadi. Sebenarnya dia ada menjelaskan mengenai prognosis untuk PSGN, namun terlupa menjelaskan khusus untuk patient budak kecik tadi. Kemudian terfikir, alangkah bagus jika  dihentam je MOA furosemide tadi sebagai loop diuretics, kerana memang betul pun. Alangkah bagus kalau tak lupa benda-benda ni. Jika tak lupa boleh dapat markah lebih tinggi lagi

Jalan lagi, kemudian kemas barang, dan fikiran masih fikir macam-macam. 

Tiba-tiba tersedar. Mudah sebenarnya untuk syaitan menjentik rasa cintakan dunia di dalam hati kita.

T.T


T.T

Alhamdulillah. Bertambah rasa syukur kerana Allah lupakan saya akan beberapa benda mengenai case tadi. Kerana Dia tahu bahawa iman ni tak kuat berhadapan dengan nikmat yang berlebihan. Kita mudah sekali mendekat dengan dunia dan hilang rasa qanaah, (merasa cukup) dengan nikmatNya.

Kenapa saya cerita kisah yang 'bajet bagus' ni, bukan kerana nak mendabik dada. Tapi buat diri sendiri, setiap perasaan itu harus diperbetulkan. Sungguh, pengalaman soca kali ni beza sekali dengan pengalaman yang ini. 

Kalau waktu case Cushing Syndrome dulu saya sangat cuak dan berantakan kerana tidak menguasai case,berbeza dengan yang kali ini. Namun, pada waktu berantakan itulah saya rasa pergantungan pada Allah tu lebih luar biasa. Di saat saya hampir menangis sebab tak ingat pathophysiology itulah saya sangat meminta padaNya. Dan bila dapat keputusan lulus dengan gred B itulah saya rasa syukur setinggi-tingginya.

Alhamdulillah, alaa kulli hal.

Setiap perasaan yang tersilap harus diperbetulkan.

Sebenarnya, untuk peperiksaan kali ni  jauh di sudut hati saya berharap, semoga exam soca boleh menutup kelemahan result mid semester yang lalu. Susah nak hilangkan perasaan ni sebenarnya.

Semester yang lalu pointer rendah kerana markah soca Cardiovascular & Respiratory system yang rendah. Untuk case Heart Failure tempoh hari, saya mendapat gred 'C' rupanya T.T.

Walaupun merasakan sudah 'khalas' di dalam hati, namun slip peperiksaan tu saya jauhkan dari pandangan. Ada sebab kenapa tak boleh dilihat selalu, rasa macam diri sendiri yang 'heart failure'.

Astaghfirullahalazhim..

Sebenarnya, Allah belum benar-benar menguji apa yang ada dalam hati kita. Belum benar-benar teruji. Dia belum pernah bagi gagal namun kita bajet rasa bahawa kita boleh bersabar.

Rasa malu ni, sangat-sangat malu dengan mereka yang lebih banyak Allah uji. Boleh pula dalam banyak-banyak case, ada yang mendapat setting case yang aneh dan susah nak grab unless dah study bagai specialist bahagian 'anal canal' termasuk segala yang detail. Itulah case hemorrhoid yang jahat pada hari ini.

Dari semalam saya ada rasa terganggu dan risau andai kata saya kurang pergantungan pada Allah. Risau andai kata saya kurang tawakkal dan masih bergantung pada diri sendiri yang zero ni. Kerana itu, malamnya saya memilih untuk tidak berjaga terlalu lewat, kerana tidak mahu mata jadi berat untuk bangun qiamullail. 

Dengan iman yang bolak balik ni, rasa sangat memerlukan persiapan jiwa T.T.. Saya tidak mahu melangkah keluar dari rumah tanpa merasa redha dan khalas dengan apa pun yang Allah takdirkan pada hari ni. Jika ditakdirkan tidak lulus exam, saya mahu hati ni dah siap-siap redha.

Jika ditakdirkan lulus, saya mahu rasa syukur sebelum segala sesuatu. Perang perasaan. Namun alhamdulillah, walaupun penat berperang dengan diri, kita berusaha sedaya upaya untuk "lulus" cemerlang dalam setiap ujian Allah, mudah-mudahan..

Semangat nak habiskan UAS, (ujian akhir semester) insyaAllah :)



p/s: Counting days :')

Taaruf

Bismillahirrahmanirrahim. 9 Julai, setahun yang lalu. :') Ramai yang berkata, dugaan bertunang ni berat. Benarlah berat, dan ...