Thursday, December 31, 2015

Syurga yang tak dirindukan.

Bismillahirrahmanirrahim..

Sudah agak lama tidak menulis di sini. Dah nak masuk tahun baru pun.


Alhamdulillah.

Alhamdulillah 2x lagi 

dan seterusnya.



:')


Kali ini agak panjang, hu. Walaupun belum tentu ada yang membaca, namun tidak mengapa. Kerana bagi aku, penulisan ialah sesuatu yang istimewa. 

Ada yang menjadikannya khusus sebagai medan dakwah,

ada yang mencari rezeki dengannya, 

dan bagi aku, penulisan ialah satu bentuk 'reminder'. Juga ruang untuk aku selalu 'check and balance'. I dont have instagram to scroll my year, facebook juga tiada apanya. Aku hanya ada ruangan ini, untuk discroll and tune muhasabah mode tu.

:')

Kerana kita ni sungguh manusia, pelupa. Dan tidak mustahil jatuh ke lubang yang sama buat kali kedua. Adakalanya Allah dah bagi ujian tu, dan kita dah susah payah melaluinya, namun masih stumble bila diuji benda yang sama. 

Begitulah tamparan yang aku rasakan pada hari ini. 

Pagi tadi final exam OSCE bagi posting orthopaedics.


Ada 6 soalan klinikal, dan dua stesen untuk praktikal (short case). Walaupun hampir semua soalan klinikal rasa-rasa dapat jawab, namun air mata tu rasa nak keluar sangat-sangat, hanya kerana kesilapan di dalam satu stesen short case. Kerana ianya kesilapan yang berulang. 

About three months ago in hand clinics, 


"Athina, please examine this patient hand."- Prof J

**Baru belajar, buat pun berterabur.** 

Prof macam biasa, sangat sabar dengan ke'blurr'an kami. hu. In the end, he commented,

"First of all the exposure is not adequate. See, you missed the scar high up here. That is why this patient have pointing index finger." (sign of benediction) - Prof J


I thought I have learnt my mistakes. I thought so.

Entah kenapa, di saat aku mendapat patient yang hampir serupa untuk short case tadi, aku tetap melakukan kesilapan dan gagal memberi diagnosis yang betul. Terlalu gugup. Malah ianya lebih menyakitkan kerana its about the same thing. 

And the Deja Vu is killing. The mind replays what the heart can't delete. Astaghfirullah.





Kerana itu,

Jangan sangka bahawa kita sudah cukup terlatih walaupun pernah go through experiences tu. Mungkin belum cukup. Sebab tu Allah selalu uji kita berulang kali benda yang sama, sampai kita lulus. Betapa sayangnya Allah pada kita, Dia nak kita pass.

Seperti di dalam dunia perubatan, kita mendapatkan title specialist dengan latihan, dan diberi exposure sebanyak mungkin hingga boleh pass the exam for master. Namun untuk menjadi seorang consultant, the main thing is experiences. Pengalaman.

Same goes to tarbiyyah. 

Kalau medical school melatih seorang bakal doktor, Madrasah tarbiyyah melatih kita hingga jadi individu muslim yang sohih. Dan ingatlah, tidak semua orang dapat nikmat memasuki madrasah tarbiyyah dan kekal di dalamnya.

Kita sungguh-sungguh pergi teaching, lectures, sebab nak jadi doktor tu. Namun tak bersungguh nak jadi individu muslim. Kita takut repeat year dan nak kejar grad tu, namun tak takut bila stagnant je dalam tarbiyyah.

Ponteng dauroh,

Culas berusrah,

Mutabaah amal ke laut. 


This is for me.

**air mata mengalir laju**


Allah tahu, kita sibuk. Kerana itu Dia selalu memaafkan, dan tidak membenci hamba-hambaNya. Namun, jujurlah kita pada diri. Sekurang-kurangnya berusaha mencari kesempatan tu.


**********************************************

Student medic UKM kebanyakannya tahu,

Grad medic ukm berlangsung di panggung seni UKM Bangi tu. Paling koman kita tahu jubahnya berwarna merah. Huhu. Dan setiap tahun jugalah kita meleleh air liur menatap gambar senior-senior berjubah merah. Mereka meloncat kegembiraan.

Bayangkan grad yang satu lagi pula. 

Ianya termaktub akan berlangsung di syurga sana tu. 

I repeat, syurga.

Dan tahukah kalian, betapa susahnya nak grad madrasah yang satu ni?

T____T

Waktu tu, orang yang grad akan disaksikan juga, oleh para malaikat dan ahli neraka.

Allahu.

**Nangis lagi**


Aku teringat satu babak di dalam filem Indonesia, syurga yang tak dirindukan. Di saat teman Pras, Amran sedang memujuk Arini dengan menggambarkan indahnya memasuki syurga jika kita sanggup berkorban. Dan Arini membalas,

"Syurga yang mas Amran gambarkan begitu indah, 

tapi maaf, bukan syurga itu yang aku rindukan."


Peh T.T


Di saat itu, Arini masih terluka. Namun kemudiannya, dia sembuh justeru berjaya melawan perang dan rajuk hatinya. Seperti kita, sentiasa dengan berbagai macam rajuknya, dan Allah tidak pernah jemu memujuk 

Sentiasalah rasa pujukan Allah tu, kerana Dia tidak pernah meninggalkan kita. Teringat pesanan murobbi suatu masa dahulu,

"Jika kita benar-benar merasakan kasih sayang Allah, angin yang bertiup lembut di pipi sekalipun akan rasa, bahawa Allah sedang memujuk."

Faghfirru ilallah :')







Saturday, November 28, 2015

Escapism

Bismillahirrahmanirrahim..

Ada satu pengisian dari slot proTaz siang tadi yang terkesan di hati, ringkas namun kena pada masanya.

"Penyakit biasa bisa diubati dengan rawatan medis, namun ketahuilah bahawa jiwa yang kosong itu hanya mampu diisi dengan spiritual." 

Secara fizikalnya, memang pesakit itu sakit.

Namun adakalanya sakit yang lebih parah itu ditemukan di dalam jiwa. Namun sayang sekali, tiada yang peduli untuk mencari penawarnya.







Adakalanya saat kita bersendiri, kita menangis.

Berehat beberapa minit, terasa gelisah.

Setiap hambatan dan tuntutan memenuhi fikiran.

Kehendak yang jarang sekali terpenuhi.

Perasaan yang sukar sekali diuruskan.

Tidur dengan rasa resah

Sakit jiwa.


.............................................

Sangat sering sebenarnya, kita mengabaikan diri dari sudut spiritual.  Jujur aku katakan, di saat perkara ini berlaku pada diri, sakitnya tak terperi.

Beberapa hari lepas aku diuji dengan tertariknya nikmat 'sihat'. Kerja kian menimbun, ada kuiz, ada juga dateline yang perlu dikejar. Aku makan paracetamol mengikut dose. Ku pastikan cukup. Ditambah lagi dengan ubat selsema dan batuk. Malah ini kali pertama aku telan semua tanpa ragu lagi, kerana macam mana sekalipun semua kerja harus selesai. 

Namun entah kenapa aku tetap tak larat. Perasaan yang lelah beberapa waktu ini menjadikan aku tidak bersemangat melawan. Tubuh seolah-olah menyerah kalah. Makin dipaksa makin kalah.  Masa terbazir dengan lelap yang tidak direlakan.

Hingga akhirnya saat beberapa minit pejabat mahu ditutup, aku masih menyiapkan case report. Ini bukan epik, tapi pathetic.

............................................

Siang tadi aku menziarah ibu saudaraku yang sakit kanser di HKL. Dia masih berbual seperti biasa, namun aku melihat semangat yang makin pudar di wajahnya. Tidak lagi seperti dulu.

"Kanser ini tidak sembuh. Tidak berkurang." 

Hanya itu katanya yang terngiang-ngiang di fikiranku.


Di dalam perjalanan pulang, bapaku bersuara,

"Sakit ni adakalanya datang dari jiwa yang tertekan. Bukan tertekan kerana kerja, namun kerana kerisauan yang berpanjangan. Jiwa yang tidak tenang."


Ya Allah..






Jangan sampai kita melepasi threshold 'bearable pressure' tu, kerana takut kita akhirnya merawat diri dengan painkiller yang salah, yakni escapism. Penyakit kita tidak sembuh, namun kita sekadar bergantung pada 'painkiller' ni sebab takutkan kesakitan tu.


:(

Saturday, October 17, 2015

kotoran

Bismillahirrahmanirrahim,



aku mengenal dengan baik siapa diriku,
dulu dia adalah setetes air yang hina,
kelak akan menjadi sekujur bangkai yang membusuk.
Kini dia berada di antara dua hal itu
hilir mudik ke sana ke mari membawa kotoran.

ya, kotoran.





Di dalam ukhuwwah, adakalanya terdapat perkara yang menyakitkan cenderung untuk menjadi lebih sakit daripada biasa.

Kerana di dalam ukhuwwah kepercayaan ialah sesuatu yang tidak boleh tiada.

Kerana mempercayai akhawatlah kita berlapang dada,

Kerana percaya juga kita sudi untuk bertimbang rasa.

..............................................

Aku diingatkan, bahawa untuk menjaganya cukuplah dengan adanya iman.

Ini ayat legend. 



"Cukuplah dengan iman."





**tersenyum sendiri**


Ku katakan,  Jiwa yang beriman tidak akan saling menyakiti. 

Atau sekurang-kurangnya aku ingin kalian tahu, bahawa aku juga seperti kalian, kita mempelajari Al-Quran yang sama. 

Jika 'sirr' yang kalian cuba pertahankan, ketahuilah bahawa di kebanyakan masa aku tidak peduli pun mengenai apa yang kalian cuba sembunyikan. Senang cerita, itu bukan isunya.

Namun sikap kalian itu yang terlebih sering menganggu dan melukakan hati. Fikrah kalian terlalu mendalam, sosok kalian terlalu ekslusif, jiwa kalian terlalu syadid hingga diri yang tidak seberapa ini terasa jauh walaupun hanya sebelah-menyebelah.

Maka, maafkanlah bila diri ini tak mampu untuk berukhuwah sehangat matahari. Kerana jiwa ini belum sebesar bumi. 

Maafkanlah jika ketegasan ini makin sukar dilentur, kerana aku perlu sedikit ruang konsentrasi. 






Seperti di waktu peperiksaan, bila ada satu soalan yang aku tak tahu jawapannya, justeru aku tinggalkan. Dengan harapan agar dapat kembali memikirkannya. Namun jika ianya tetap menjadi tanda soal, aku akan pilih satu jawapan dengan ijtihad dan tawakkal.

Begitulah perjalanan kita. Kemampuan kita terbatas.

Sekadar menangani perbezaan, ianya lebih basis daripada yang kita sangka.  


"Kita harus belajar untuk menerima bahwa sudut pandang orang lain adalah juga sudut pandang yang absah. Sebagai seorang mukmin, keberbedaan dalam hal-hal bukan asasi tidak lagi terpisah sebagai 'haq' dan 'bathil'. Istilah yang lebih tepat mungkin ialah 'shawab' dan 'khatha' (menggunakan persangkaan yang kuat).

Tempaan pengalaman yang tak serupa akan membuatnya lebih berlainan lagi antara satu sama lain. Seyakin-yakinnya kita dengan apa yang kita fahami, itu tak seharusnya membuat kita terbutakan dari kebenaran yang lebih bercahaya." 
(Salim A. Fillah)


Mungkin kita lupa, bahawa di dalam berprinsip, para sahabat sendiri berbeza-beza. Malahan Abu Bakr, Umar dan Usthman r.a tidak mempunyai prinsip yang sama di dalam rentak pemerintahan. Usthman r.a pernah berkata,



"Adapun Abu Bakr, Allah memberinya waktu yang sempit dan dia habiskan itu untuk mengembalikan ketaatan orang-orang. Adapun Umar r.a, sungguh dia ialah orang yang tak ingin ada yang berubah dari masa Rasulullah sehingga dia memaksa manusia dengan perintah dan cambuknya. Dia kuat dan mampu meski rakyatnya berasa berat dan sempit. 
Adapun aku, adalah orang yang berlapang dada atas segala keadaan dan kenyataan mereka." 
(Dalam Dakapan Ukhuwah)



Di mana sekalipun kita memilih, itu bukan persoalannya dan diri ini cukup matang untuk memahami. Engkau tidak perlu mencari insan sekandang untuk berbicara mengenai dakwah atau tarbiyyah, kerana kita sama-sama mengaku dai'e dan ribbiyyun atas nama. 

Cukuplah kita menjaga taqwa di dalam diri. 

InsyaAllah, semoga bertemu di syurga.. :)



Thursday, September 10, 2015

Quit.

Kalau nak dihitung berapa kali terdetik di dalam hati perasaan nak 'quit', 

dah beratus-ratus kali rasanya.

Quit salah satu, which I thought I could'nt carry both.


DnT,

Medic.



Nak terjatuh dah.


Then dah beratus-ratus kali juga tersedar, I could'nt quit any of these two.

Dua-dua pun amanah, 

dua-dua pun akhirat.

..........................................

Penat  dengan bermacam-macam syuro, 

wasilah-wasilah tarbiyyah lagi, usrah sana sini, 

nak mantapkan tsaqafah pun ye juga. Kalau sesat anak usrah nanti, siapa nak jawab.

Nak bercuti sedap-sedap pun susah.

Belajar pula medic. Orang kata medic ni kena fokus. Ni tak, study boleh tahan juga tunggang langgang. Weekend orang study dia hilang entah ke mana. Bila la nak jadi top student. 

T.T


..............................................


Bila kita luah macam ni, mungkin akan ada banyak persepsi dari luar sana. Duniawi lah, futur, tak qowiy. Terpulanglah kan.

Dipendekkan cerita, orang tak faham apa yang kita rasa. Struggle kita hanya Allah yang tahu.

Aku sendiri berfikir, agaknya bolak-balik ni makin menjadi-jadi kerana sedikitnya mutabaah aku.

Mungkin je, kan.

Bangun pagi, mengantuk yang amat. 
Keluar rumah matahari pun belum clear lagi.
Di hospital kena kerah tenaga dan otak. Setiap hari macam ada viva asyik kena soal benda yang kita tak tahu. Yang kita tahu tak tanya pula kan. 
Berdiri berjam-jam, jalan berbatu-batu. Exaggerate sikit.
Balik hospital, flat kepenatan.

Esok depan supervisor blurr lagi. Kena tegur macam semalam. Down lagi. 

Benda ni dah jelas nampak macam vicious cycle, tapi tak tahu macam mana nak solve dan stopkan. Macam kena paksa lari atas mesin exercise threadmills tu tapi tak tahu mana suis off.

Mungkin muscles dah kata penat,
mata dah kuyu,
belakang sakit-sakit.
Tapi aku paling takut, kalau hati ini yang akhirnya hilang cinta dan obsesi tu.
Allahu.

Kerana itu Saidina Ali r.a kata,

"Sabar itu diibaratkan seperti kepala kepada tubuh."

Hilang sabar, busuklah satu badan. Hancur berderai semua. Tak ada manusia hidup tanpa fungsi kepala kecuali orang gila, ya kan.


Sabar. Sabar. Sabar.



Dan slow sikit takpe asalkan sampai. Asyik nak cepat banyak pula tersadung nanti.

Hidup ni memang banyak nak kena kejar. Sebab masa kita limited untuk persiapan ke dunia selama-lamanya di akhirat tu. 

Nak grad cepat, tapi ilmu belum cukup. Nanti jadi doktor bawak mudharat kat orang.

Nak kahwin cepat, tapi belum ready nak korban masa, perhatian dan kudrat. Kahwin sebab seronok, namun sedarlah bahawa institusi keluarga bukanlah barang mainan. Kena ada bakat mentarbiyyah dulu. Nama pun baitul muslim kan.

Pokoknya,
Kalau boleh nak accomplish semua benda dengan sempurna berbekalkan mujahadah dan kecekalan nan jitu. Kerana itu, bersabarlah sayang. Hidup ni ada step-stepnya dan tak boleh skip-skip. 

Sebagai hamba, kena selalu ingat orientasi kita, ibadah.
Orientasi kerja sebagai amal. Jangan sampai kerana terlalu merisaukan masa depan, kita terlupa untuk hidup pada hari ini, untuk bekerja di saat ini.

InsyaAllah.



Saturday, August 29, 2015

Naurah







"Naurah kerja ke..?"

"Tak kerja makcik, buat masa ni teman ibu di rumah." Naurah senyum seulas sambil menuangkan air teh ke cawan-cawan kosong.

"Owh.. Kamu tak grad ke Naurah?"

"Alhamdulillah makcik, cuma kerja nanti-nanti dulu, insyaAllah."

"Nanti-nanti ni selalunya terlajak terus." Makcik Wan ketawa yang seperti dibuat-buat.

"Makcik bukannya apa, cuma kalau dah belajar bertahun-tahun tapi tak kerja bagi makcik membazir je. Lagi-lagi sekarang ekonomi meleset. Tapi tulah kan, sekarang grad pun belum tentu senang dapat kerja, kos kat universiti pun banyak yang entah ape-ape. Belajar susah-susah, akhirnya tak berguna sangat pun." Tambah makcik wan.

Adlin yang sedang menyiapkan kerja sekolah menjeling tajam. Mak Nah hanya menarik nafas panjang, ada keluhan halus kedengaran. Dari dulu Wan tak pernah berubah. Ada saja kritik dan komen melulu yang menyakitkan hati, bisik hatinya.

Naurah tersenyum tipis.

"Ada rezeki nanti saya kerja juga makcik. InsyaAllah." Balas Naurah.


..............


"Kenapa kakak setiap kali ditanya, jarang sekali direct to the point, bagi tahu je terus yang kakak ni dah grad sebagai doktor cuma kakak tangguh posting atas sebab kesihatan, tak adalah sesiapa merendahkan kakak.." 

Suara adlin mendatar memecah kesunyian malam. Suasana malam di kampung ini sunyi, namun bagi Naurah yang sudah terbiasa tinggal di bandar, bunyi cengkerik belum membuat jemu di hati. Serambi luar rumah menjadi tempat kegemarannya. Naurah memandang Adlin yang tekun menghadap laptopnya dengan dahi yang berkerut. Entah kerja apa yang dibuatnya, bisik hatinya. Naurah menghirup air teh, dia tersenyum nipis.

"Lin, adakalanya satu bagian dari tubuh dan jiwa kita akan menjadi sangat susah ditambat, payah nak dijaga. Ianya meronta seperti haiwan liar."

"Huh?" Adlin berkerut lagi. 

"Itulah hati."

"Maksud kakak?"

"Kakak takut kakak jadi bangga diri."

Kini Adlin memandang Naurah tepat ke matanya.

"Kakak tak mungkin akan jadi macam tu."

"Kenapa?"

"Sebab kakak orang baik."

Naurah menggeleng-geleng kepalanya, dia tersenyum tawar.

"Tak salah kan, kita berhak dilayan dengan adil selepas usaha kita. Man jadda wa jadda. Siapa yang berusaha, dia akan dapat. Setiap apa yang kakak ada, setiap kedudukan di dalam masyarakat, semua itu hasil daripada kerja keras." Adlin mencebik. Belum berpuas hati.

Naurah tergelak. 

"InsyaAllah..

Nikmat selepas usaha tu kita akan dapat Lin, insyaAllah. Allah akan bagi rasa manis tu, dan semoga Allah bantu kita untuk beramal menggunakan nikmat tu. Jangan risau, kakak tak sikit pun rasa kecik hati dengan kata-kata makcik. kakak lagi selesa macam ni. 

Kakak juga tahu setiap kelebihan yang kita miliki ialah aset buat ummah. Islam perlu bangkit dengan muslim yang berjaya. Namun definisi berjaya itu kena merangkumi dua benda, inside and out. Kedudukan yang tinggi tanpa taqwa dan zuhud akan melahirkan jiwa yang lalai dan lemah.

Mula-mula kita buat kerana Allah, mendapatkan dunia kerana ummah dan agama, namun tidak mustahil satu hari nanti kita akan jatuh cinta pada dunia ini dan takut untuk kehilangannya."

Naurah mengelus lembut,

"Dan bagi kakak, jiwa ni belum cukup kalis dan kuat.

Di hospital berpuluh-puluh orang panggil kakak doktor, kakak kena berjalan sana sini pakai whitecoat, gantung stetoskop di leher, di depan patient, di cafe adakalanya berhabuk kita speaking dengan istilah-istilah yang luar biasa, kepandaian kita terserlah. Di dalam konferens kita berusaha menampilkan tahap educational kita yang terbaik dengan pandangan-pandangan yang bernas. Status-status facebook kita adakalanya menceritakan kisah medical kita, kisah hospital, on call dan sebagainya. Kita bukan tak tahu bahawa masyarakat sedang memperhatikan kita.

Kalaulah Lin tahu betapa nazaknya hati seorang doktor itu nak compensate dengan perasaan jangan takabbur dan bajet bagus tu, malah mungkin ramai yang dah terbiasa dan hidup dengannya hingga tidak perasan akan penyakit yang dihidapi jiwanya.

Seperti orang yang ada masalah Chronic Obstructive Pulmonary Diseases (COPD), setiap hari pernafasannya di bawah kapasiti normal namun baginya itu biasa. Baginya itu normal. 

Mereka akan kata,

"Pakcik tak sakit."

"Pakcik sihat je."

Sedangkan bila kita bandingkan dengan orang biasa, bila kita measure secara empirikal, paru-parunya sudah tidak lagi berfungsi dengan maksimal..

Begitulah qalbu kita.

Sayangnya kita tak ada X-ray untuk melihat tompokan hitam dan menilai gelap terangnyanya qalbu itu.

Sayang sekali."





Sunday, August 16, 2015

Remedial.

Bismillahirrahmanirrahim.,



Ketahuilah bahwa sabar, jika dipandang dalam permasalahan seseorang adalah ibarat kepala dari suatu tubuh. Jika kepalanya hilang maka keseluruhan tubuh itu akan membusuk. Sama halnya, jika kesabaran hilang, maka seluruh permasalahan akan rusak.

–Khalifah Ali bin Abi Thalib-



Selama aku hidup di dunia, aku menemui begitu ramai insan yang sangat sabar dan kuat hatinya,

Ramai sekali.

Hingga aku jadi kecewa dan terkilan,

Kerana aku dapati diriku belum menjadi salah seorang daripadanya.

.............

...................


Tahun pertama klinikal mengajar diri ini akan seribu satu hikmah.

Mengenal apa itu kerja keras,

Kejayaan mahupun kegagalan,

Mengetahui hakikat medical field dari kaca mata hospital, 

Juga mengenali siapa ikhwah akhawat kita.

First impression yang penuh flaws dan cacat cela sudah berlalu, yang tinggal hanya masa depan untuk diperbaiki, insyaAllah..

...............................

Mungkin ada yang susah memahami apa yang saya cuba sampaikan, 

Dipendekkan cerita, setiap dari kita pasti mengetahui akan baik buruk percubaan dan pembawaan kita di peringkat awal, sama ada dari segi study mahupun peribadi diri, juga pembawakan iman dan amal kita.

Setelah dapat keputusan akhir peperiksaan ulangan tempoh hari, selain sujud syukur berterima kasih padaNya, aku turut bermuhasabah dalam-dalam. Percayalah bahawa setiap air mata yang telah ditumpahkan di masa susah kita akan menjadi sia-sia jika hanya result 'lulus' itu saja yang menjadi penamatnya. Daripada hari result yang awal dulu keluar, hingga akhirnya lulus dalam remedial, sudah lebih 6 bulan berlalu, dan selama 6 bulan inilah hati selalu diulit resah.

Sungguh,

'lulus' bukanlah pengubat luka yang mutlak, kerana kita telah melalui lebih daripada sekadar peperiksaan. Namun kesan dan pembersihan hati kitalah yang merupakan 'kesembuhan' yang sebenar-benarnya.

Dulu aku selalu terfikir,

"Selagi jiwa kita belum 'sembuh', ianya seolah-olah mustahil untuk kita mendapat hikmah daripada ujian yang dilalui."


Aku double check diri dan hati, bagaimana  keadaannya..?

Setelah jatuh dan melalui kesusahan, adakah aku kini semakin rendah hati? Adakah aku kini semakin kuat daya tahan dan lebih sabar? Adakah aku makin kuat pergantungan padaNya? Adakah aku kini sudah lebih kuat daripada sebelumnya?

Dan di masa sulit itu aku turut mengenali ikhwah dan akhawat. Yang aku tahu, mereka ini ialah lingkungan paling aman dan akan memberi yang paling baik di antara semua manusia. Yang paling kuat memberi sokongan, yang paling memahami, yang paling bersangka baik. 

Kerana itu, di saat kita sedar wujudnya kekurangan, kita tahu bahawa kita sendiri harus memperbaikinya di masa-masa depan.

Kitalah ustad ustajah yang pandai berbicara mengenai ujian, hakikat usaha dan natijah, qada' dan qadar dan sebagainya, kerana itu ustad dan ustajah ini tidak wajar menyakiti manusia dengan membesarkan kelemahan mereka, ataupun memandang rendah pada mereka yang terjatuh diuji TuhanNya. Setiap orang berhak diberi harapan dan ruang untuk memperbaiki diri, bukan menghukum.

Jangan,

Jangan sesekali keluar secara direct dari lisan kita, di dalam status ataupun sesuatu yang formal seperti syuro dan sebagainya. 

"Kegagalan ikhwah akhawat boleh menjadi fitnah pada dakwah."


Atau bertanya pada mereka,

"Kenapa boleh jadi sampai begini? "

"Adakah enti kini mahu menyalahkan dakwah atas kegagalan study?"


Seolah-olah nak mengatakan,

"Kami pun berdakwah juga tapi boleh lulus."



Sekalipun mesej ini begitu 'tempting' untuk kalian sampaikan, silalah telan dahulu.

Ingatkan diri kembali, bahawa mereka hanya manusia yang mempunyai hati., bukan malaikat.

Sebaliknya gunakan saluran yang lebih halus, murobbi, muwajih yang neutral atau teman-teman akrab yang lebih tahu apa sebenarnya yang berlaku. Jika mahu bantu, bantulah dengan cara yang positif. Mereka bukan tidak boleh ditegur atau dinasihati, namun jiwa orang yang sedang diuji ini berbeza dan lebih sensitif. 

Malah kita tak tahu sudah berapa kali dia mendengar mesej-mesej sebegini. Entah sudah berapa kali dia menerima tekanan yang sama. Jika dia mampu bersabar dan terus berusaha, mengapa kita pula yang hilang kesabaran..?  Kenapa aku boleh menulis begini, kerana aku sudah merasakan keadaan yang sama, exactly.








p/s: Satu perkara yang aku perasan di saat posting remedial, kebanyakan doktor-doktor yang mengajar lebih lentur dan lembut layanannya, malah memberi kata-kata semangat supaya kami tidak berputus asa. Sekalipun lecturer tersebut jugalah yang selama ini terkenal dengan kebengisannya.

This is the truth.

Other's pain soften's not only the person, but also the people in the surrounding, I believe. We are living in a world where Allah has created kindness and fairness, thus, be fair, people. Be kind, InsyaAllah. 

:')




Saturday, July 11, 2015

Catatan

Bismillahirrahmanirrahim..



I have a habit of writing in a diary. 

What? Diary?

Yes, whatever you called  it. A diary, catatan peribadi, buku rahsia.

Kenapa, pelik sangat ke..? 

:)

Sejujurnya saya suka menulis. Dan pada kebanyakan masa, saya menulis untuk diri sendiri, adakalanya untuk orang lain.

Dan saya tidak memiliki hanya sebuah diari/catatan. I have almost ten of it. Mungkin sebab dah menulis pun beberapa tahun lamanya. Namun kebanyakan yang lama saya buang, sebahagiannya masih ada terutamanya yang dalam bentuk softcopy dan yang terkini sentiasa berada di rak meja, tersedia untuk dicoret :)

Saya percaya setiap orang ada cara masing-masing, bagaimana mereka membuat maintenance peribadi. Jika di dalam ibadah khusus kita ada mutabaah, di dalam urusan jiwa, akhlak, dan muhasabah saya lebih suka menulis. Saya teringat kata-kata seorang doktor, jika ada satu masa kita berasa sedih,



 "Buatlah apa yang mahu anda buat untuk melepaskan kesedihan itu selagi tidak menyalahi agama dan undang-undang. Mengadu pada-Nya yang Maha Pengasih dan Penyayang adalah jalan terbaik."






........................................................

Apa jua yang kita ucapkan selalunya tidak kekal,

Janji dari lidah adakalanya dilupakan.

Sedangkan ungkapan  'InsyaAllah' saja kita buat main-main seperti basa basi kita.


Namun apa yang tertulis tetap akan terpahat.

Setiap janji, azam dan muhasabah kita akan kembali memukul diri saat dibaca semula suatu hari nanti.

Kerana ajaibnya impak pena penulisan ini, saya melihat betapa cantiknya Allah memberi bayangan kepada kita menerusi satu hadith sahih,


Dari Abul ‘Abbas ‘Abdullah bin ‘Abbâs Radhiyallahu anhuma , ia mengatakan, “Pada suatu hari, aku pernah dibonceng di belakang Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu beliau bersabda, ‘Wahai anak muda, aku akan mengajarkan kepadamu beberapa kalimat: 

‘Jagalah Allah, niscaya Allah akan menjagamu. Jagalah Allah, maka engkau akan mendapati-Nya di hadapanmu. Jika engkau memohon (meminta), mohonlah kepada Allah, dan jika engkau meminta pertolongan, mintalah pertolongan kepada Allah. Ketahuilah, bahwa seandainya seluruh umat berkumpul untuk memberi suatu manfaat kepadamu, maka mereka tidak akan dapat memberi manfaat kepadamu, kecuali dengan sesuatu yang telah ditetapkan Allah untukmu. Sebaliknya, jika mereka berkumpul untuk menimpakan suatu kemudharatan (bahaya) kepadamu, maka mereka tidak akan dapat menimpakan kemudharatan (bahaya) kepadamu, kecuali dengan sesuatu yang telah Allah tetapkan atasmu. Pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering.’” 

[HR. at-Tirmidzi, dan ia berkata, “Hadits ini hasan shahîh.”]



"Pena telah diangkat dan lembaran-lembaran telah kering."



Membaca ayat ini memberi sesuatu cengkaman yang kuat ke dalam hati kita.

"Its all written."


Menerusi kupasan hadith, syarah di dalam Al Wafi ini menarik perhatian saya


"Ini adalah kiasan yang menunjukkan bahwa penulisan semua takdir telah selesai sejak dahulu kala. Karena sebuah buku jika telah selesai ditulisi, pena-pena diangkat darinya, dan telah berlalu sekian lama, maka tinta yang dipakai menulis menjadi kering, dan buku-buku yang ditulis dengan tinta itu menjadi kering pula. Ini merupakan kiasan terbagus dan terindah." 



:')

Aku tahu, setiap dari kita ingin menceritakan banyak benda mengenai dirinya. Buktinya lihatlah banyak sungguh throwback, luahan perasaan, hashtag, status-status dan gambar di laman sosial. Betapa ramainya orang ingin didengari pendapatnya, ingin dilihat atau berkongsi pengalamannya. :) 

Namun, apa sekalipun, jangan pernah lupa untuk menulis, melihat dan bercakap dengan diri sendiri. Supaya setiap pengalaman, cerita dan ibrah tu benar-benar mengesan pada diri, sebelum orang lain..






Whatever it is,

It is how we bring out the better of us after everything that we've gone through, insyaAllah.

Allahua'lam,



May Allah bless and forgive us in this holy month of Ramadhan :)













Saturday, June 13, 2015

Frail heart.


Frail heart.

Frail can be weak,

And it can be delicate.

While delicate is fragile.

We are having a frail, weak and fragile hearts, I believe. 


It might not be 'we' but at least its me.

.............




Pantasnya masa, sudah hampir setahun masa berlari. 

Aku teringat kata-kata kak Fazu,

"Manusia akan sentiasa resah pada dua perkara, pertama ialah ketakutan pada masa depan yang belum diketahui, dan yang kedua ialah sesalnya terhadap masa lalu yang tak mampu diubah."


Hakikatnya, kedua-duanya tidak berguna kerana ianya bukan di bawah penguasaan kita. Namun begitulah manusia, hatinya dijadikan rasa takut agar dia belajar untuk berharap padaNya. Dititipkan rasa sesal agar dia belajar memperbaiki diri.

Hati ini seharusnya bebas ibarat burung. Dengan sekuat-kuat tawakkal kepada Allah. 


Tawakkal.







Untuk membuat sesuatu keputusan adakalanya mengambil masa yang sangat lama. Kerana ketakutan di dalam hati kita belum terlerai. Hakikatnya, istikharah dan istisyarah itu umpama bidikan yang tidak mungkin tersasar jika benar dan jujur di dalam melaksanakannya. 

Kejujuran kita seharusnya hanya ingin redhaNya, ingin mengatur langkah ke syurga bukan sebaliknya, 

Naudzubillah. 

Aku berdoa, semoga Allah hadirkan insan-insan yang sentiasa mendorong dengan ikhlas di saat senang dan susah, hingga sama-sama berpimpin tangan ke ke syurgaNya. Dan begitu juga aku memohon agar diri kita sendiri menjadi insan yang membawa orang lain ke syurga, bukan sebaliknya.  

Dia Musa a.s pernah berdoa,


"dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, iaitu Harun saudaraku.

Teguhkanlah kekuatanku dengan adanya dia,

Agar kami banyak bertasbih kepadaMu
dan banyak mengingatMu
Sesungguhnya Engkau Maha Melihat (keadaan) kami."

(20: 29-34)

Ibu bapa,

keluarga,

ikhwah akhawat,

sahabat, guru, pesakit,

dan ya tidak lupa si dia, pasangan hidup.

biidznillah.



"Teguhkanlah aku dengan adanya dia."



Kita mungkin tidak akan mampu bersabar di dunia ini tanpa mereka yang sentiasa mendorong semangat, dan mengingatkan kita kepada Allah. 

Sedangkan Musa a.s meminta agar Harun a.s menemaninya, Muhammad s.a.w malah dirundung dukacita setelah kehilangan Saidatina Khadijah dan Abu Talib. Kerana itu aku mengira tiada salahnya kita meminta padaNya di dalam doa-doa kita. Boleh jadi mereka yang tidak kita sangka akan menjadi asbab kepada kekuatan kita satu hari nanti :')






















Wednesday, April 15, 2015

Yusuf.

Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah alaa kulli hal, syukur alhamdulillah.

Penat beberapa hari dihabiskan untuk berpindah apartment, kini aku mampu melihat sisi yang baru di luar jendela.. Tidaklah semua kesusahan itu benar-benar menyesakkan, sebenarnya :')




Dengan mensyukuri setiap ketentuanNya, hati akan lebih terbuka untuk melihat sisi-sisi kebaikan dan hikmah akan segala sesuatu.



"Jika agama gagal menawarkan harapan, itu bukan dari Tuhan"


Kata-kata Mat Luthfi ini  pernah viral satu masa dahulu. Lihatlah bahawa jika agama ini menjadikan jiwa makin terhimpit dan layu, ianya juga bukan dari Tuhan..

Kita banyak mendengar mengenai ad deen ini daripada mulut-mulut manusia, yang dai'e mahupun bukan da'ie, yang muslim mahupun bukan muslim. Kadangkala ianya ibarat angin lalu namun adakalanya ianya meresap hingga menjadi iman dan tasawwur yang berakar di dalam jiwa.

Jika ianya baik dan rabbani, beruntunglah. Namun jika sebaliknya, bertahanlah.

Tiada sesiapa yang meletakkan kita di dalam satu fasa ujian melainkan Dialah yang menentukannya. Aku teringat pengisian liqo kami  di dalam tadabbur surah Yusuf,



"Lihatlah bagaimana Allah s.w.t menguji seorang nabiNya yang bernama Yusuf a.s, menjadikan baginda anak buangan, dibenci saudara-saudaranya, dihumban ke dalam penjara. Namun kesabaran dan self-esteem baginda tidak jatuh dan mundur. Baginda malah di akhir cerita menawarkan diri sebagai bendahara istana, walaupun baginda merupakan bekas banduan.."


"Walaupun baginda merupakan bekas banduan."



Sungguh,

Aku hampir menangis di setiap kali sepanjang beberapa minggu kami mentadabburi surah ini. 

Kerana hanya dengan benar-benar menghayati kalam Allah, jiwa kita mampu dibangkitkan. Bagaimana cara sekalipun kita ingin memberi peringatan dan muhasabah, tiada yang setanding dengan kalam ilahi kerana ayat-ayat Allah sentiasa mendorong dan memujuk. Tidak juga pernah mematikan harapan. Malah mengajar kita berharap dengan didikan doa dan usaha.

Betapa adakalanya kita terlalu banyak bersedih akan pandangan manusia, hingga lupa untuk mengasihani diri sendiri. Hakikatnya diri kita perlu untuk tetap merasa izzah..







Kerana itu,

Binalah hati dan pegangan jiwa sendiri dengan utuh.

Agar engkau jelas kepada siapa tempat merujuk dan bergantung harap. Di dalam apa-apa situasi sekalipun...

Ketahuilah bahawa jiwa yang rabbani itu sentiasa peka dan tahu, Bahawa Allah itu lebih dekat dan maha mengetahui...

.................................



Dialah yang paling mengetahui..,


akan perihal diri, 

segala esak dan tangis. 

sulitnya untuk menuntun jiwa, 

melawan gelojak rasa..




Sungguh, Dia lebih tahu :')











Ups and downs.

Semalam ialah hari ke 4 posting emed (Emergency medicine). Jujur bermula dari hari pertama, aku agak clueless setiap kali masuk ke ED. T...