Friday, February 20, 2015

Renyah

Bismillahirrahmanirrahim..

Aku membayangkan 10 hari cuti ini untuk menjadi mimpi yang indah.

:')

Baru sedar betapa naifnya diri ini. 

Semakin banyak motivasi, perasaan aku bercampur baur di antara nak bersemangat ataupun terus depresi kerana tahu diri ini sangatlah lemah.







"Besarnya pahala tergantung pada besarnya ujian dan sesungguhnya apabila Allah menyenangi suatu kaum, Dia mengujinya. Barang siapa ridho maka Allah pun ridho, barang siapa marah maka Dia marah." 
(HR Ibnu Majah)


Kadang-kadang keadaan 'depressed'  lebih menakutkan aku daripada kecewa, marah, atau sedih. Kerana di dalam kecewa, marah dan sedih manusia boleh bereaksi dan memuntahkan perasaan tu. Namun dalam depression atau tertekan, kita tak mampu nak meluahkan pun.


Ada orang kata,

"Tidak apa kita disusahkan orang lain, asalkan jangan kita menyusahkan orang lain."

Ada pula orang kata,

"Jangan biar orang menyusahkan diri kita sewenang-wenangnya hingga mendzalimi diri sendiri."


Tak tahu mana yang betul. Serabut.


Kesabaran tu sebenarnya tiada limit, kerana itulah bila hati mula berbisik-bisik dialog begini, kita tahu bahawa kesabaran ini sudah sampai tahap buat orang menangis.


Asyik kita yang mengalah,

Asyik kena buat kerja orang lain sedangkan mereka bersukaria.

Asyik kena mengikut kehendak dan kesenangan mereka.

Asyik kena buli.

Hingga untuk luangkan hatta satu hari bersama keluarga juga terpaksa meminta belas ihsan walaupun itu ialah hak kita.


Sebaik-baik manusia juga terasa geramnya apatah lagi manusia yang kurang baik seperti aku.


Sungguh hubungan dengan manusia ni merenyahkan.

Sebab tu untuk menjadi doktor, termasuklah on the way nak menjadi doktor itu renyah, kerana banyak kena berurusan dengan orang lain. Namun aku sedar, sesungguhnya  Rasulullah s.a.w itu telah mengajar dan mencontohkan kerenyahan terbaik yang harus tetap dilakukan.



"Seorang mukmin yang bercampur dan bergaul bersama-sama manusia dan bersabar di atas kekusutan mereka adalah lebih baik daripada seorang mukmin yang tidak bercampur dengan manusia dan tidak perlu bersabar dengan kelakuan mereka."
(HR Tirmizi)


Bagindalah yang paling renyah sekali melayani mad'u-mad'unya yang kurang budi bahasa dan membenci dirinya. Bagindalah yang paling renyah sekali melayani para sahabat yang senantiasa memerlukan baginda untuk tunjuk ajar, tempat mengadu, menjadi hakim di dalam pertelingkahan, menjadi pendengar yang setia.


Betapa kita jauh dari sabar dan ikhlas yang sebenar-benarnya.

T__T

...................................................

InsyaAllah,

Teruskan langkahan.

Apalah susah di dalam sabar sesaat. Kerana dunia ini sebenarnya hanya sesaat waktu.

Hanya beberapa bulan saja lagi, jika masih hidup. 

Namun di dalam menghitung hari, jangan lupa bahawa kita masih di sini, untuk bekerja di saat ini. 

:)







No comments:

Post a Comment

Ups and downs.

Semalam ialah hari ke 4 posting emed (Emergency medicine). Jujur bermula dari hari pertama, aku agak clueless setiap kali masuk ke ED. T...