Tuesday, October 11, 2016

Love yourself.

Hari ini ialah hari asyura. 

ada sejarah-sejarah yang besar di sebaliknya.

This post is very random. Mungkin tak ada kaitan dengan hari asyura. But I just want to write something. hu.

Bila teringat akan kisah2 nabi dan sahabat, bayangan tu selalu hadir dengan kesedihan. Somehow, aku membayangkan bahawa kehidupan mereka diselimuti dengan peristiwa-peristiwa yang perit, hari-hari yang sukar, memaksa diri untuk memiliki hati-hati yang tabah.

Betapa istimewanya mereka, kerana kekuatan yang mereka miliki.

Aku sentiasa kagum dengan Yusuf a.s, kerana sifat dirinya yang tidak berdendam dan mudah memaafkan. 

Dirinya dibuli, dihumban ke dalam perigi, dibenci saudara-saudaranya kerana dengki namun baginda a.s tidak berdendam. Yusuf a.s malah dimasukkan ke dalam penjara bertahun lamanya. Setelah akhirnya saudara2 yang menganiaya Yusuf a.s mengakui kesalahan-kesalahannya, baginda menjawab,


“Pada hari ini tidak ada cercaan terhadap kamu, mudah-mudahan Allah mengampunkan (kamu) dan Dia adalah Maha Penyayang di antara para penyayang.” (Yusuf:92)


**nangis**





Betapa jauhnya kita dari kesempurnaan seorang nabi.

Begitu juga Yaakub a.s. Baginda terlalu sedih dan merindui Yusuf a.s sehingga matanya menjadi buta. Namun Yaakub a.s tidak memberontak dan berputus asa.


“Dan Yaakub berpaling daripada mereka (anak-anaknya) seraya berkata: “Aduhai dukacitanya aku terhadap Yusuf” dan kedua-dua matanya menjadi putih kerana kesedihan dan dia diam menahan amarah (terhadap anak-anaknya)” (Yusuf : 84)

“Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku..” (Yusuf: 86)



Teringat pesan naqibah satu masa dulu,

Masalah kita ni, tak seberat apa yang dilalui para nabi. Namun mereka yang juga manusia seperti kita tetap boleh survive, kerana setiap masalah yang mereka hadapi dihalakan kepada Allah.

Jika di dunia ini wujud insan yang memahami dan menjadi pendorong semangat, bersyukurlah. Namun jika tidak wujud seorang yang begitupun, janganlah lupa kita ada Allah.

Dia yang paling dekat dan tahu.

Setiap malam apabila mata ini tak boleh lelap, aku memikirkan apa sebenarnya punca ketidaktenteraman perasaan ini. Takutkah, risau, penat, penyesalan, rindu, benci atau apa. Kadang-kadang secara sedar kita rasa sudah berjaya menyelesaikan, namun hakikatnya masalah-masalah tu masih wujud, berlegar-legar dalam minda separa sedar.


Dia tak muncul dengan rupa masalah tu, tapi datang dalam berbagai bentuk. Badan kita menanggung sesuatu yang susah difahami puncanya.

Sakit kepala,

Insomnia,

Tak lalu makan, demam, sakit belakang

Etc.

Bermula dengan menzalimi diri sendiri, lama-lama kita mula menzalimi orang lain yang dekat, sayang dan memerlukan kita. Mungkin kita tak perasan, namun hakikatnya perlahan-lahan kita makin menjauhkan diri.


Perasaan inferior dan bebanan ni ibarat duri pada tubuh seekor landak.. Semakin banyaknya ia, semakin banyak duri yang wujud hingga sampai masa kita tak mahu orang mendekat sebab takut akan melukakan orang lain. 

hu.

** Tak tahu nak kata apa lagi dah **


Mungkin kita yang belum cukup sayang pada diri sendiri.






Worrying too much about everyone, everything. Jaga hati semua orang tapi biarkan hati sendiri terluka. Seorang nabi boleh melakukan ni, but you have to upgrade yourself first to be able to do this. 


Belajar memaafkan dengan sebenar-benar maaf.

Mengutamakan hak Allah sebelum apa-apa yang lain,

Mengawal perasaan di saat yang paling sulit.

Redha, bersangka baik pada Allah.

Belajar meluahkan pada orang yang tepat, dengan cara dan niat yang baik.

And learn to let go things, when it started to take out the peace of our mind.










2 comments:

  1. Betul jugak. Kadang2 rasa down, tapi bila fikir blk ujian kite x sebesar ujian ke atas nabi. Thanks for reminder :)

    ReplyDelete

Ups and downs.

Semalam ialah hari ke 4 posting emed (Emergency medicine). Jujur bermula dari hari pertama, aku agak clueless setiap kali masuk ke ED. T...